BERBURU KATUN JEPANG DI PASAR TANAH ABANG

Yayyyy akhirnya kesampean juga belanja katun jepang di Pasar Tanah Abang Jakarta. Berbekal alamat toko kain katun jepang yang recommended dari internet di dapat dua nama Yaitu Toko Jamal dan Toko Suryadi BLOK A Basement 2 no……

Dari Halte Pulomas naik bus Jurusan Pulogadung – Tanah abang   (bus warna putih hijau) dengan tarif 6000/orang, turun langsung depan Tanah abang (sepertinya blok F) berbekal ingatan lama sedikit berjalan ke depan dari tempat turun bus kita langsung menuju Blok A. Namun dari depan sedikit bingung Ada tulisan blok B, dimana blok A?… setelah bertanya ama pedagang asongan “masuk aja mbak sebelah kanan blok B sebelah kiri blok A.

Setelah masuk gedung blok A/B terasa banget ademnya jauh berbeda dengan yang diluar, dan di pintu masuk kita sudah di manjakan dengan batik yang super murah, niat belanja katun jepang ehhh malah borong batik batik yang adem banget, 2 mukena 60 rb/pc (pedagang mukena beli mukena) dan dua baju tidur setelan celana panjang dan baju lengan pendek 2 pc 30.000/perpc. Setelah selesai belanja batik langsung cuss cari arah kiri Blok A. dan kebabblasan sampai keluar gedung, setelah tanya pak satpam “naik lift aja mbak turun 2 lantai”.

Sampailah di basement2 Blok A Pasar Tanah Abang. Berbekal Alamat yang ada usahakan sedikit bertanya, namun setelah cari-cari nomor toko Suryadi dan Toko jamal yang katanya bersebelahan dengan menyusuri dari ujung blok A dan sampai blok B pun tidak juga ketemu, akhirnya tanya lagi ama pak satpam, eh pak satpam juga gak tau tokonya, untung ada cleaning servise yg mengetahui letak toko suryadi “ lurus mbak belok kanan paling ujung depan toko restu (sebelum masuk Blok B kita belok kanan lurus aja paling ujung)”.

Sebelum sampai ke toko suryadi ketemu toko kain katun jepang yang cantik namanya toko ALYA, yang punya namanya mas yudi orangnya ramah padahal hanya tanya-tanya. Harga per meter kain katun jepang 29.000 bahannya halussssss lembut dan motifnyaa menenangkan hati. namun motif yang di incer gak ada di toko ini. “sebentar y mas masih cari- cari yang lain dulu”.

Langsung ke toko tujuan awal setelah menelusuri lorong. Benar kata abang OB letaknya sedikit ujung. Sedihnya toko suryadi tutup mungkin karena hari minggu.

Di depan toko suryadi ada toko J**** yang sedikit ramai dan saya terabaikan. Setelah lihat-lihat motif-motif cantik dan pegang bahan ternyata agak sedikit kasar setelah tanya harga, harga permeternya 25.000 [memang ada harga ada kualitas]. Karena toko J**** sedang ramai dengan pembeli pedagang- pedagang besar (bias dilihat dari belanjaannya) jadi gak sempat lihat, tanya dan pegang bahan-bahan katun jepang lainnya.

Kembali lagi ke toko Alya setelah bertanya ama pedagangnya, apa bedanya katun jepang 25.000 ama 29.000. Setelah di jelaskan proses pembuatan dan bahannya tetap saja gak mudeng, bahasa kain susah di mengerti. Pokonya kalau ada kain katun jepang di bawah harga 29.000 patut di pertanyakan (tapi memang benar yang 25000 ama 29000 beda banget lembutnya, padahal hanya selisih 4000).

Sebagai pedagang yang baik kualitas no 1. Walaupun saya jual online, bukan hanya tampilan yang cantik tetapi kualitas juga nomor 1 agar customer repeat order dikemudian hari.

dan akhirnya memborong (masih dikit y… moga kedepannya bisa beli ber rol rol) beberapa kain-kain cantik lembut dan menenangkan hati untuk di jadikan mukena dan gamis gamis cantik. Semoga kain-kain cantik ini berkah, menjadi kebahagiaan untuk semua.

Oh iya sebelum pulang tanya ama masnya, bisa gak beli katun jepang toko alya online? ada instagram atau apa?? untuk cek motif? “Biasanya saya upload foto di BBM mbak, bisa pesan lewat gojek mbak” Alhamdulillah gak perlu ke tanah abang sering-sering.

………………………..

Perjalanan pulang ketemu ama kain katun yang cantik-cantik. Sebelum pegang bahan ditanya dulu ama bapaknya “Mau cari apa mbak?” katun jepang pak. “di sini semua katun local mbak harga per meter 20.000” setelah pegang bahan emang beda. tapi motifnya lengkap banget, bisa untuk bikin-bikin crafting yang cantik-cantik.

……………..

Perjalanan pulang tidak lupa membeli titipan ibu. furing untuk gamis yang bahannya agak sedikit  melar harga permeter  nya 10.000. Awalnya 11 ribu di tawar jadi 10.000. nama tokonya lupa Basement dua sebelum tangga naik ke atas.

……..

Setelah keluar gedung niatnya mau cari renda gait, dakron, benang rajut di pasar Auri tapi setelah melihat lautan manusia di luar gedung, langsung mengurungkan niat ke pasar Auri dan menju halte busway untuk pulang

Bye Tanah abang moga esok kesini lagi dengan orderan mukena yang tambah banyak.

 

Foto dan alamat menyusul

 

 

Advertisements

Sejarah Gamis Fenuza

Assalamualaikum, hari ini saya mau share pengalaman Teh Nurshoffa Mujahidah owner gamis Fenuza yang cantik. tulisan ini saya copy dari group chat FB Alumni SBO milik teh Muri Handayani owner Razha [soalnya klo gak di copy takut tenggelam]…izin share

this is story about her

Assalamualaikum..
Saya Alumni SBO tapi dikarenakan kesibukan jarang mampir disini..
Mungkin banyak yg belum kenal Saya ya,

Kenalan dulu yaa,,
Karena tak kenal makan Tak sayang,,
Jd biar ada ikatan diantara kita,,

Nama Saya Nurshofa. Saat ini tinggal diKota Kembang Bandung.
Kota Tujuan Saya saat “Berhijrah”

Terus terang Memulai Bisnis modal saya “kepepet”
Jd saya merintis usaha dengan “The power of Kepepet”
Tanpa modal banyak dan tanpa ilmu.

Untuk Merintis Fenuza..
Sangat panjang alur ceritanya..
Sebagian orang tau saya memulai usaha dengan mudah. Dengan waktu yg singkat.
Tapi saya akan ceritakan alur kehidupan saya dulu ya.. kenapa bisa terdampar dibandung. Dan memulai usaha Online.

Saya Punya banyak mimpi dari kecil.
Saya seorang anak yatim yg bersyukur bisa Sekolah dengan cara sumbangan Beasiswa di swasta islami yg mayoritas anak2nya orang Kaya, dianter supir dan mobil mewah.,
Mungkin hanya saya murid yg tdk punya mobil.

Mereka hidup dari kemewahan dan kemudahan yg diberikan orangtuanya..
Dianter jemput dengan sopir dan mobil pribadi kesekolah, dengan rumah yg nyaman, dan hanya disuruh fokus Belajar.
Buku, SPP dll akan dicukupi oleh orangtua mereka,

Sedangkan saya?
Saya hanya anak yatim diusia 6thn dgn ibu saya saya yg ASLI hanya sebagai ibu Rumah Tangga.

Kalau mau Jajan? Cari uang sendiri.
Mau apa apa? Yaaa…gigit Jari deh..
Kasian..

Saya inget banget kalau saya lagi merengek minta dibelikan sesuatu. Seperti tas baru. Ummi saya sering bilang
“Minta aja sama Allah”

Ya,. Minta Sama Allah..
Itu yg tertanam dalam alam bawah sadar saya, bahwa Dia lah tempat bergantung dan meminta saya.

Karena perbedaan jenjang, saya sering dikucilkan teman2.
Bahkan sering diledek, dan tidak ditemenin, sering dibully, karena saya tidak bs mengikuti gaya Kehidupan mereka.

Akhirnya teman terbaik saya adalah pensil dan kertas, kertas mimpi2 saya..
Saya sering menuliskan mimpi2 dikertas mimpi2 saya..

Saya harus merubah nasib saya.
Saya mau suatu saat nanti bisa berguna bagi banyak orang.
Salah satunya membalas mereka satu2 orang yg membantu saya dulu, karena mereka saya bisa bersekolah, saya juga mau seperti mereka yg mudah bisa Menyumbangkan untuk Kegiatan2 sosial, membantu menyekolahkan anak2 yatim. Dll.

Sejak duduk disekolah saya sering jualan. Apa saja saya jual. Tp karena sekolah swasta saya melarang muridnya berjualan jadi saya berjualan secara sembunyi2 keadik2 kelas.. krn keteman teman sekelas sering bully saya.

Sampai saya masuk Madrasah aliyah Negeri.
Disini Kehidupan teman2 jauh berbeda dengan sekolah swasta Saat SD dan SMP.
Teman2nya lebih ramah dan bersahabat,

Disini saya masih berjualan untuk bisa jajan seperti teman2.
Dari mulai keripik, Snack2 saya jual. Sampai hasil karya.
1 SMA, Saya mencoba berkarya dengan kain Flanel yg saya buat nama dan hiasan lalu saya buat tempat pensil,
Peminatnya banyaaak skali,
Bahkan dari teman saya mereka jualin juga keteman2 rumahnya dan kesodara2nya..

Saya bikin bross, gantungan kunci, tempat hp, tempat flashdist, tempat tissu dll.
Dari penjualan saya bs jajan. Bisa beli sepatu sendiri, tas. Bisa beli buku pelajaran sendiri.
Bahkan dulu saya juga jualan Baju seragam Sekolah.
Yg jahit ummi, tp keuntungan buat kebutuhan sekolah saya.

Saking senangnya mencari uang,
saya jadi termasuk kategori murid yg tidak berprestasi.
Rapot saya banyak warna merah.
Absen saya dalam 1 semester bisa 30kali.
Saya juga masuk rangking puluhan.

Saya ingat ada yg Menghibur saya..
“gak papa rapotnya merah,, tandanya hidupnya nanti cerah,, dari pada hitam… gelap.. suram…
Jalani aja apa yg kamu suka semasih itu dijalan yg baik..”

disitu saya ketawa2 geli..
Mana ada Anak tdk berprestasi bs jadi orang sukses.
Pikir saya begitu saat itu.

Sampai saya lulus SMA saya punya 1 lemari yg ummi bilang “lemari sampah” isinya flanel dan barang2 bekas yg saya simpan dan saya daur ulang. Saya jualin, dulu ada teman yg ambil banyak ke saya dan dijualin.
Saya belum mengenal Olshop.
Tapi saya sering baca blogger2 di warnet, Dan tdk tau cara membuat blogger.

Lulus SMA saya memutuskan menikah diusia sangat muda. Dengan lelaki sederhana.
Kenapa saya menikah muda?
Karena saya tdk mau menjadi beban ummi.
Apalagi impian saya saya mau kuliah diPTN.

Ada lelaki sederhana mau menerima saya apa adanya,
Dan siap menangung saya.
Dari situ saya bisa kuliah.
Tapi..
Dengan penghasilam suami saya yg masih sangat sederhana.
Selama kuliah saya harus berjuang juga membantu perekonomian, skill kreasi saya gunakan.
Saya bikin tas laptop, tempat pensil, bross, boneka dll.

Saya juga dapet beasiswa mengajar disalah 1 bimbel.
Ini Peran yg berat bagi saya saat itu.
1. Menjadi istri.
2. Menjadi mahasiswi yg tugasnya banyaaakk
3. Menjadi Guru.

Suami saya mendukung apapun yg saya lakuin.
Slalu mensupport saya,

Dikamar sempit kostan kami berjuang untuk hidup

Suami saya memutuskan untuk Membuka usaha sampingan agar kedepan saya bisa fokus menyelesaikan kuliah.
Tdk sibuk nyari uang,
Berharap usaha baru itu bisa memberi keuntungan.
Meminjam kebank belasan juta dengan menggadaikan motornya.

2thn saya menjalani usaha ayam friedchicken.
Dengan Ilmu minim.

Berangkat kuliah pagi2 yg jaraknya sangaaat jauh, kurang lebih 30kilometer. dengan berkantong2 ayam beku dijok depan motor.
Suami saya masuk siang, jadi pagi hari suami yg menjaga jualan, siang dijaga sama Karyawan.

Tapi yg saya rasa dengan gaji saya yg lumayan sebagai pengajar freelance dibimbel, suami juga sudah UMR, dan usaha Ayam friendchicken saya, knp hidup saya merasakan hidup yg makin berat.

Hutang dibank bukan tertutup tp malah ditambah krn untuk membayar hutang suami dikantornya, pdhl kami selalu membayarkan cicilan tepat waktu.

Saya dan suami juga bukan termasuk orang yg sosialita. Kami sederhana dan irit.
Tinggal dikontrakan petakan sempit,
Setiap makan 1 potong ayam berdua, bukan Romantis. Tp irit.
Tp kenapa saya sering merasakan tidak cukup, bahkan uang saya hangus begitu saja,

Puncaknya sampai saya melahirkan secara sesar kami tidak ada persiapan untuk membayar belasan juta biaya sesar.
Ditambah lagi diketahui hutang suami dikantor juga banyak. Hutang dibank makin banyak.
Tanpa pendataan keuangan yg bagus,
Ternyata usaha ayam saya slalu menggerus gaji kami, bahkan sampai berhutang.

Akhirnya disini kami merenung…
Merenung dengan kehidupan saya..
Saya dikasih 1 buku oleh teman saya, tentang riba.

Disitu saya baca “Allah akan hancurkan Riba dan suburkan sedekah..”

Saya cari tau apa saja soal riba, dan menemukan selama ini saya ‘berenang dalam Riba’
Usaha saya pakai Riba,
Dan Allah mengancurkannya pelan2..

#soal riba jgn nanya lebih dalam ya..saya msh belajar juga,, hehee

Disitu saya memutuskan berhijrah..
Untuk ‘mencuci diri’ dari riba2..

Saya gulung tikar usaha Fried chickennya. Krn saya merasa tdk mendapatkan untung dr sini, hanya tumpukan hutang2,

Saya jual gerobak dan seluruh jualan saya untuk bayar Lahiran sesar. saya bersihkan barang2 perabotan saya untuk bayar sisa biaya persalinan.

Saya hanya bawa baju. Dan motor yg saya miliki tanpa riba (untuk akses kemana2 suami memutuskan tdk menjualnya)
Saat itu hutang dibank masih banyak.

Suami memutuskan hijrah saja, memulai hidup baru,

Akhirnya saya ditarik kakak saya untuk kerja dibandung.
Dibandung suami saya ikut kakak saya kerja apa saja yg bs dikerjakan, pdhl ditempat kerja lamanya gajinya sudah lumayan.
saya terpaksa meninggalkan kuliah saya, krn saya tdk mungkin tinggal dikota lama saya dengan bayi msh merah dengan suami diluar kota tanpa apa2.
Saya tinggalkan kerjaan saya juga.

Dikamar yg sempit saya merenung,,
Saya menangis sejadinya,
Saya merasa kenapa hidup saya sulit,,
begitu sulit dari kecil,,
Teman2 saya banyak yg lanjut sekolah keluar negeri.
Saya liat teman2 dekat saya berprestasi, bahkan sampai keluar negeri untuk ikut olympiade.
Sedangkan saya? Terdampar dikamar sempit dengan bayi merah,
Sehari2 hanya menyusui dan menjadi ibu rumah tangga.
Dan kehilangan gelar sarjanah saya yg sebentar lg saya miliki,

Kertas mimpi2 saya tatap nanar, dan saya simpan ditumpukan baju2 yg tersimpan dalam kerdus.
Tapi entahlah..
Saya malah menuliskan mimpi2 lagi disitu..

“Minta sama Allah..”

Kata2 ummi teringang2 ditelinga saya..
Hanya Dia Tempat saya Berharap saat ini,,

Selama saya ikut kakak, saya Sering diajak kakak ketemu kliennya,,
Meeting sederhana dengan teman2 pembisnis hebat.

Usaha kakak saya besar. Omzetnya milyaran, teman2nya hebat2 dengan omzet trilliunan.
Berdekatan dengan mereka membuat saya makin rajin bermimpi..
Menulis kembali dikertas mimpi2 saya..

Saya menjadi Penyimak pembicaraan mereka tanpa begitu paham apa yg dibicarakan, karena bahasanya berat berat,

Saya sering mendengarkan kakak bercerita, soal keagenann, soal ngebranding, soal produksi, tp saya sendiri tdk paham betul apa yg dia bicarakan, saya hanya mendengarkan bisa jadi ini berguna buat saya.

Selama saya ikut kakak, saya Sering diajak kakak ketemu kliennya,,
Meeting sederhana dengan teman2 pembisnis hebat.

Usaha kakak saya besar. Omzetnya milyaran, teman2nya hebat2 dengan omzet trilliunan.
Berdekatan dengan mereka membuat saya makin rajin bermimpi..
Menulis kembali dikertas mimpi2 saya..

Saya menjadi Penyimak pembicaraan mereka tanpa begitu paham apa yg dibicarakan, karena bahasanya berat berat,

Saya sering mendengarkan kakak bercerita, soal keagenann, soal ngebranding, soal produksi, tp saya sendiri tdk paham betul apa yg dia bicarakan, saya hanya mendengarkan bisa jadi ini berguna buat saya.

Pertama kali terjun banget ke online shop
Sekitar agustus 2013 ini.
Rasa ingin berubah nasib semakin besar.
Saya gak mau anak saya nanti menatap iri kepada sepupunya. Krn memiliki kehidupan yg sangat jauh dari sepupunya,

Saya pengen dia bangga juga dengan orangtuanya..
Walau tanpa gelar dan pendidikan formal yg tinggi,

Saya buka link2 cara kirim2 paket.
Saya juga coba jualin produk kakak saya.
Kaos Dhikr clothes.
waktu itu saya tidak dikasih disc khusus,
Kakak saya bukan pelit ilmu, tapi tdk membaginya dengan cara mudah.
Dia tau mengajarkan dengan kemanjaan akan membuat saya tidak berkembang.

Saya coba tawarkan kaos Dhikr clothes dengan tanpa ilmu, saya ingat banget selama 6 bulan, sm skali tdk ada yg order. Bahkan yg nanya pun g ada.
Hiks hiks..

September 2013
Dengan kemampuan yg saya punya saya mulai berkreasi kembali saja, uang modalnya 100rb pinjem suami.
Saya buat boneka karakter, saya posting diFB pribadi saya,,

Ada teman yg mau pesan,
Saya buat,,
Saya bingung menentukan harga jual.
Saya buat yg penting untung tipis gak papa yg penting saya punya kegiatan.

Hasil karya yg sudah jadi saya pinjem kamera kakak saya, buat foto, saya posting diFb.
Saya belajar otodidak.
Seperti desakan untuk bs bertahan. Dan bs beli perabotan lagi.

Sampai usia zara 6bulan. Boneka ‘onya abho’ saya mengalir derass orderan dan kewalahan.
Tapi saya closed order krn zara aktif bergerak.
Suami melarang saya berkreasi krn jarum, debu flanel, gunting, lem tempat sangat berbahaya untuk zara.

Saya kembali melirik kaos Dhikr. Krn saya pikir jd seorang produsen lebih sulit, prosesnya lama, memakan waktu, sedangkan menjual bagi saya lebih mudah ketimbang produksi.

Awal jualan Kaos, saya foto2 zara pakai dhikr dengan kata2 yg menarik seperti soft selling,
Pas banget bertepatan Dhikr clothes lagi cuci gudang, saya coba jual barang2 cuci gudang dengan disc menggiurkan 50%.
Pelan pelan akhirnya ada yg mau beli,,
Disitu saya berpikir, oh, target market saya ternyata masih diangka disc besar..

November 2013 akhir saya kenal Fb ads. Dari teman saya,
Saya coba bikin FP ‘ngoprek’ sendiri.
Saya coba jalani fb ads dengan cara ngoprek diyoutube.
Disitu saya coba memainkan target market agak menengah keatas. (Hasil experiment) saya dpt aplikasi Leadchef dimana aplikasi yg membidik target dengan tepat difb ads, sayangnya skrg sudah tdk bs lagi pakai aplikasi ini,

Dari fb ads saya coba tawarkan kaos Dhikr, sangat berbeda dengan Posting diFB saya, dgn fb ads responnya luar biasa, bahkan saya langsung dapet 3 agen dan 10 reseller,
Saya coba daftarkan diri jd distributor diDhikr,
Daftar jd distributor Dhikr saat itu 25jt. Skrg sudah menembus 50jt.
Disc distributor itulah saya bikin jaringan sendiri,
Saya buka reseller, sub agen, agen.

Saya bahagia akhirnya keuntungan yg saya punya dan ditambah gaji suami saya bisa dikumpulkanm berhasil melunasi Hutang2 desember 2013.
Disini beban saya enteng,

semangat saya jd berbeda,,
Saya semangat bisa merubah nasib,
Dan Rejeky saya juga sangaat berbeda setelah Hutang2 lunas..
Terasa banget ketika hutang riba saya lunas,
Hanya dalam bbrp minggu saya punya puluhan reseller, dan agen Dhikr.
Saya mulai membangun ‘Rumah Zafira’. Dengan Zafira yg diambil dari nama anak saya artinya sukses.
Dan doa saya walau dirumah saja, sebagai ibu rumah tangga bisa sukses dan memberikan manfaat kepada orang2 sekitar.
Saya fokus diDhikr, profit saya menembus lebih dr 3jt perbulan. Kerja dirumah dpt keuntungan segitu bagi saya alhamdulillah.

Akhirnya saya bisa mengontrak rumah yg lumayan layak,
Dengan sirkulasi udara yg sehat.

Waktu itu saya pengen menghias tembok, krn Zara lagi suka warna2 dan bentuk
Yg mau saya pakai 1 wallsticker, tp syarat beli minimal harus 3 wallsticker.
2 wallsticker saya coba tawarkan, dengan cara teknik Covert selling (saat itu saya blm tau apa itu covert selling)

Respon teman2 fb saya sangat luar biasa..
Ada yg mau borong puluhan wallsticker malah,
Saya tertarik jualin wallsticker,
Saya cari tau suplayer wallsticker,
Dan jadi agen besar wallsticker.

Saya buka Sistem Reseller dan agen diRumah Zafira.
Subhanallah Reseller saya banyak. Dan banyak dari mereka teman2 fb saya.
Kata mereka tertarik dengan status2 yg saya sering posting.

Teman saya ada yg produksi sabuk bonceng,
Dan saya jd reseller kecilnya, krn saya punya jaringan saya perjuangkanlah jd distributor sabuk bonceng,
Caranya.. saya kumpulkan orderan sampai saya bs jd distributor disabuk bonceng,
Saya bangun olshop Rumah Zafira perlahan tp pasti dengan strategi tanpa modal.

Adik saya kebetulan buka usaha jilbab Afra.
Saya tawarkan produknya diFB saya,
Alhamdulillah banyak yg mau juga, saya beranikan diri jd distributornya juga.

Produk saya saat itu wallsticker, kaos keluarga Dhikr clothes, sabuk bonceng tifla, jilbab Afra, lalu saya tertarik ke gamis krn permintaan banyak.

Saya jd reseller gamis Brand Mutif.
Saya g bs jd resellernya karena saya jual ke jaringan reseller dan agen saya,
Saya beranikan diri jd agen dengan modal 10jt.
Saya punya tabungan dr keuntungan Rumah zafira.

Saya berpikir keras bagaimana yang modal saya kembali krn uang itu akan dibelikan satu persatu perabotan.
Saya aktif membuka jaringan. Marketing. Disini saya bertemu teman dan dikenali oleh SBO.

Dari SBO saya mulai mengasah usaha saya..
Yg awalnya g pakai ilmu hanya dari trial error. Menjadi punya ilmu2 terori dasar. Agar pondasi bisnis saya semakin bisa berdiri lebih kokoh

Saya sering meminta doa sm orangtua dan mertua..
Agar dimudahkan rejekynya.
Dimudakan jalannya,

Saya inget banget, waktu itu saya kasih uang ke ummi dan mertua semua uang saya,.
Uang itu uang tabungan keuntungan Rumah Zafira.
Saya hanya minta restu dan dipermudah usaha saya.
Ummi dan mertua saya sampai nangis krn mereka fikir, saya lebih membutuhkan untuk modal usaha saya ketimbang mereka,

tp tidak Lama Allah Mengganti Uang saya jd Rejeky melimpah diJualan saya.. bahkan berlipat2…
saya makin kebanjiran orderan.

Selama jd murid diSBO saya kebanyakan jd penyimak, masuk kelas telat, krn kecapean seharian sudah melayani costumer, jd ibu rumah tangga beres2 dan mengurus anak,
Tp saya rutin memngulang2 ilmu didalamnya,
DiSBO ada ilmu cara mengelola Karyawan,

September 2014
saya beranikan diri untuk punya admin.
Dari sini saya mulai haus ilmu,,
Selama ini saya jalani begitu saja..
seperti air mengalir,

DiSBO Saya belajar menjadi produsen padahal saya Blm ada niat menjadi seorang produsen.
Saya pikir saya bs menjadi penjual besar, krn menjadi seorang produsen pasti sangat tidak mudah.
.

Waktu itu penjualan Rumah Zafira sudah lumayan.
Omzet saya sudah menembus puluhan juta Dengan profit kurang lebih 4-8jt perbulan.
90% saya berjualan dr teman2 fb pribadi.
Sisanya dr jasa fb ads. Krn fb ads saya kena AME.

Perlahan saya belanjakan keuntungan jd investasi jangka panjang saya, seperti meja kerja, rak2 dll.

February 2015
saya Iseng belanja Bahan Katun yg cantik.
Ceritanya lagi kepengeeen bgt Bahan katun shabby chic. Kecintaan saya pada bahan katun bunga2 sudah lama. Dari kecil ummi sering bikinin baju lebaran dari katun. krn mupeng sudah lama, akhirnya saya ajak belanja bahan katun.
Saya beli 10m kain katun,
Sampai rumah g tau mau diapain,
Suami saya bilang 10m kainnya itu harus dijadiin uang lagi yaaaaa…
Karena harus jd modal lagi diputerin,

Akhirnya bahan itu saya foto saya tawarkan ke teman2 untuk dijadikan mukena (saat itu mau punya mukena katun jepang)
Saya tidak menyangka responnya sangat luar biasa,
Orderan banyak banget. Pdhl waktu itu hanya berbentuk selembar kain.

Saya cari penjahit, prosesnya saat itu PO dengan full payment. Terus terang saya g bs ganggu modal saya diRumah Zafira, krn gamis kaos, wallsticker, sabuk bonceng dll saya nyetok, tdk dropship dari pusat.
modal saya blm banyak dan saya beranikan untuk DP full payment jd saya kerjakan.,
Deg2an dong..
Kalo gagal bisa dituntut uangnya?

Dari 10 kain diputar. Alhamdulillah kalau g salah jd 3 mukena.
Saya foto Kain yg kira2 msh ada ditoko,
Saya bikin proses PO kembali,
Terima DP full payment.

Saya cari Penjahit lebih banyak.
Dari situ saya bisa bikin belasan mukena, diputar jd puluhan mukena,
Selama 1 bulan keuntungan saya saya jadikan modal lagi..
Tanpa saya nikmati sepeserpun.

Saya inget banget dulu belanja kain dari ratusan ribu, sampai pernah tagihan ditoko 15jt.
Saya bengong uang dari mana itu.

Modal saya terus berputar, perlahan tp pasti.
15jt naik jd 20jt, naik jd bisa belanja 30jt sampai saya belanja diatas 50jt tiap minggunya,,

Bulan pertama saya kewalahan melayani permintaan yg banyak. Ketika saya berjualan blm banyak yg jualan mukena katun jepang dan gamis katun jepang difb jd peminatnya luar biasa. Ditambah dengan foto cantik yg saya sungguhkan, (alhamdulillah kamera hp saya bagus)

Pengutamakan kualitas dan sistem garansi jika menerima barang reject membuat konsumen Fenuza percaya akan produk kami,
.

Saya Kasih nama Produknya Fenuza..
Singkatan dari nama suami saya FErdi, saya NUrshofa dan anak saya ZAra..
Karena kami belanja bahan, wara wiri kepenjahit bertiga..

Maret 2015 suami saya resign membantu Saya. Krn g enak kalau harus banyak izin bantu saya, dan gak tega melihat saya kewalahan tiap harinya..

Kami fokus berjualan diFenuza..
Saya buka sistem keagenan.
Saya serahkan uang kesuami untuk yg mengotrol keuangan, dan bagian produksi.

Saya inget banget, kami harus berjuang keras.
Belanja bahan bertiga, krn zara tdk mau saya titip ketetangga. Sedangkan orangtua saat itu sedang tdk ada dibandung.
Kami masuk keluar pasar mencari motif cantik berkualitas.
Zara aktif membuat kami kelelahan.
Kiri kanan rollan besar depan karungan nyaris menutup wajah suami saya.
Dijalan saya sering deg2an takut kena tilang krn bawaan overload,

Panas terik, hujan badai sering kami terjang bertiga,,
Saya sering menangis gak tega dengan zara yg usianya saat itu masih 2thn kurang.
Saya berdoa smoga bisa punya kendaraan yg lebih nyaman untuk menganggkut kain2 ini..

Malam2 zara juga diajak menerjang hawa dingin bandung untuk mengambil jahitan yg sudah kelar.
Rasanya ngilu sebagai orangtua melihat anak bayinya batuk pilek karena masuk angin.

Masuk Ramadhan puncaknya Fenuza. Kaget bukan kepalang hanya 10m kain diputar dengan cepat bisa menjadi 1000pc mukena dan gamis dalam sebulan,
Kewalahan krn tdk bs memenuhi permintaan konsumen.

Saya masuk ke makloonan, kebetulan dapet makloonan biasa ngerjain barang Brand2 dibandung. Jd soal jahitan terjamin,

Tp perjalanan usaha saya g mulus. Ramadhan akhir saya diminta jahitan banyak, dan menjanjikan akan selesai sebelum lebaran, ternyata saya dikerjain penjahit.
Ratusan pc mukena dan gamis yg sedang proses jahit reject jahit.
Wah payah deh,,

Menjelang lebaran Bahkan dia minta saya kasih THR ke karyawannya Puluhan juta.
Pdhl ongkos jahit saya slalu bayarkan diawal. Sebelum barang datang,
Saya yg g pegang uang banyak krn uang langsung jd bahan baku lagi.
tdk bs memenuhi membayar THR akhirnya Kerjasama jahitan diputus sepihak, dengan banyak skali jahitan yg blm kelar, bahkan cacat dikembalikan ke Saya,

Menatap tumpukan segunung bahan2 reject.
Hati saya ngilu,,

Disitu saya rugi diangka puluhan juta,
Uang yg saya pegang hanya 3jt untuk lebaran.
Bingung kalau harus ngemodal lagi dong?

Saya coba cari ide agar tumpukan barang reject ini bs tetap terjual dengan kualitas yg bagus.
The power of kepepet terus deh pokoknya..

Dapet pelajaran berharga banget untuk lebih hati2 bekerjasama dengan orang. Tidak mudah percaya.

Selama Fenuza berdiri saya berkali2 mengalami kerugian, terakhir kerugian dalam pembuatan khimar.
Puluhan juta juga. Saat ini lg bikin strategi agar khimar2 ini bisa terjual juga, dengan kualitas yg tetap bagus dan tetap layak dijual,

Saya coba putarkan uang kembali terus. dan terus sampai akhirnya Fenuza skrg..
Barang2 yg cacat saya coba obral secara offline dengan memberitaukan keadaanya..

Alhamdulillah dukungan suami, orangtua, mertua mengalir terus..

Yg membuat Fenuza bisa besar bukan karena saya hebat.
Tp karena doa2 tulus yg mengalir deras untuk kami,,
Saya ga menyangka ketika hijrah dari 0 krn niat karena Allah untuk terbebas dari riba, Allah kasih bertubi2 rejeky dan jalan untuk saya terus bisa berlari kedepan,

Jd kepepet disini saya mau gak mau, suka gak suka harus jd Pengusaha,
Karena.
hanya Lulusan ijazah SMA mau digaji puluhan juta, bahkan milyaran mah MIMPI!!!
Hanya ibu Rumah tangga yg g bs ninggalin anak tapi mau Bisa bantu banyak orang mah GAK AKAN MUNGKIN kerja sama Orang!!

Mau bangun bisnis g punya modal.
Jadi ya harus siap muterin uang aja sedikit terus digulung jadi modal.
Bismillahirohmanirohim,,

Muterin uang tanpa Pegangan pinjaman bank atau investor adalah langkah saya bisa tau kemampuan Fenuza sampai sejauh mana.

Nah alat pancing pemulusnya sedekah..
Dan doa orangtua,,

Sedekah Wakaf Pesantren Tahfidz, terus Sedekah pembangunan masjid. Sedekah ke orangtua dan mertua, nyenengin orangtua dan mertua. Bidadari tak bersayap saya..
Sedekah ke orang2 yg dulu banyak bantu saya,
Sesibuk apapun kami. Kalau orangtua dan mertua saya mau dianter kemana saya dan suami akan temenin. Kita bagi waktu waktu luang kami sesering mungkin untuk Mereka..

Marketing langit dan kepepet pegangan saya.
Ilmu bisnis saya masih cetek sekali dan masih harus berjuang lagi.

Usia Fenuza saat ini 9bulan,
Dengan omzet alhamdulillah sudah ratusan juta,
Mungkin 9 bulan waktu yg singkat untuk sebuah perjalanan. Tapi dibalik ini semua ada kesulitan yg saya jalani…

Begitu cerita singkat perjalanan saya..
Semoga gak capek bacanya yaa…

 

 

 

 

OLSHOP ALA JEPANG

‪#‎PENGALAMANBELANJAONLINEDIJEPANG‬
‪#‎OLSHOPALAALAJEPANG‬
‪#‎sharedarigruprumpibisnisWA‬
‪#‎dayatiganusa‬
‪#‎sambaorganikRice‬

Assalamualaikum, ini share sedikit pengalaman mbak defiza zainal dari padang yang pernah tinggal di jepang tentang pengalaman belanja olshop di jepang.

Defiza Zainal:
Okay, udah pada ngeteh ama sarapan beloom?

Yuk, kita rapatkan barisan.

Saya mau share pengalaman jadi pelanggan olshop di negeri orang?

Oke. Ini pengalaman pribadi, jadi pelanggan setia olshop di Jepang, Tokyo khususnya.

Saya mengenal istilah olshop sebenarnya sdh lama, sejak mula mendengar ebay dan sebangsanya. Namun, di awal, banyak keraguan berkecamuk dlm kepala. Gmn ntar kalo beli sepatu gak pas? atau gmn ntar kalo beli BeHa size cup-nya kekecilan? atau gmn ntar kalo pas nyampe di rumah susu segarnya udah basi? Nah keraguan2 td yang membuat saya rada telat jadi pelanggan setia olshop di Jepang.

Tiba disuatu masa dimana kondisi tidak memungkinkan lagi untuk pergi belanja keluar, bahkan ke supermarket yang hanya berjarak kurang dr 200 m dr apartemen kami. Terpaksa buka laptop, search olshop2 yang menawrkan produk2 segar.

Nah, saat diawal saya coba belanja yang murah-murah dulu dalam jumlah yang sedikit. Seperti carrot, cm beli sebiji, kentang stengah kilo ama tofu. Belanja ga nyampe 1000 yen, kalo ga salah waktu itu. 😁

Kesan pertama yang saya dapat adalah, belanja olshop ternyata benar2 FUN!

Dengan beragam produk segar yang bikin puyeng milihnya, belom lagi promo2, trus pilihan jadwal delivery. Kita bisa milih, order mau dianter depan pintu rumah kita pukul berapa.

Sejak pengalaman pertama tsb, saya beli fresh produce selalu online, kecuali ada promo yang lebih menggiurkan di supermarket terdekat. Bu ibu euuuuyyyy, matanya ijo kalo liat promo… 😂

Dr pengalaman beli fresh produce, saya coba tingkatkan dengan pernak pernik elektronik, seperti charger, USB, hard drive, aksesoris kamera, lampu, bahkan peralatan masak.

Trus meningkat lagi dengan beli baju. Kalo soal pakaian dan underware, saya pribadi sangat picky. Selain bahan, model, size sangat mempengaruhi, sebab bentuk body yang ‘beda’.

Bukan apa2, jika kita motong celana jeans disini cm kena 10rb sama abang2 jahit keliling, di sono bisa kena sampe seratus ribu… 😭

Dari beli pakaian dan underware, meningkat lagi coba2 beli perhiasan, cincin. Naah, jika beli cincin ini, sangat detil penjelasannya. Mulai dr sejarah/asal usul batu yang digunakan, jenis gold-nya (jika gold), ada rose gold, white gold, pure yellow, trus design, trus size.

Dari stuffs yang saya beli via onlen, semua memiliki persamaan yang bisa saya ambil kesimpulan sebagai SOP jualan onlen. Beberapanya antara lain adalah

1. Transparan.
Tidak ada yang namanya ‘PM for harga ya Sis’ . Semuanya jelas, plus pajak.

2. Kemasan
Kemasan yang sangat sangat rapi. Beli telor ga pernah retak, beli tofu (yg lembut banget) ga pernah retak, beli ikan ga busuk. Semua dikemas satu2, hampir menyerupai gift. Jadi rasanya happy ngeliat order sdh sampai, kayak tiap minggu buka gift. 😂😂😂
3. Detil Penjelasan/How to
Jika beli produk segar, disertai dengan resep2 yang bisa digunakan/dipadupadankan. Jika beli baju, detil banget ukuran sizenya. Lingkar dada dr ketek bag. atas. trus lingkar dada pas di atas payudara, trus panjang bag. belakang, dr tulang leher sampe leher. Semua detiilllllll 😂. Beli BeHa juga begitu, dikasih tips cara milih/menentukan BeHa yang benar, lengkap ama gambar2 ilustrasi.

4. Delivery
Nah, unsur ini kalo disini, belom bisa kita tingkatkan. Sebab sepertinya delivery ini datang ke rumah suka2 saja waktunya. Di Jepang ga bisa begitu. Kita dikasih range waktu, misal kalo pagi, pkl 7-9, nah, kita mesti standby jam segitu. Pernah tukang delivery orderan fresh food saya telat 10 menit. Saya pikir gpp, soalnya lagi habis salju semalam, jalanan pasti licin, so pasti telat. Eh, pas nyampe bungkuk2 minta maaf, saya dikasih bonus telor 10 biji…. Mayaaann… 😁

5. After Sales Service
Rata2 dari olshop tempat saya belanja rutin, selalu telepon, min sebulan sekali. Yang ditanya kadang simple2 saja. Suka ga sama resep yang kami kirimkan? Bajunya matching ga ama celananya? Beli cincin ditelpon, pas ga ukurannya? (Kebetulan size jari saya imut banget).

Bagi Japanese company, lumayan bikin trouble juga buat mereka untuk menghubungi saya. Karena saya ga bisa sama sekali Japanese for bisnis, vocab terbatas utk komunikasi harian, jadi ga nyambung kalo diskusi panjang2. Mereka ‘goes to a very long way’ utk cari orang yang bisa English dengan proper (Baca: Ga ada Japanese aksennya).

Padahal saya belanja jaraaaaaang banget di atas sepuluh ribu yen. Belanja dikit aja, udah dapet servis begini… ooohhh rasa tersanjung… 😂😂😁😎

Udah selesai, cm 5 poin itu yg rasanya jd standar. Oh ya, ada satu lagi.
Bentar

6. Call Centre
Kapanpun saya nelpon call centre, selalu tersambung. Jika mereka tidak bisa menjawab ketika itu, selalu minta nomor hape saya untuk dihubungi kembali. Contoh, saya pernah nelpon Morinaga, sewaktu mau beli susu formula utk anak. Pas ditelpon mrk ga bisa jawab pertanyaan saya, minta nope. Saya pikir, ah, ini cm basa basi lips service aja kalo nelpon lagi. Eee bener! stengah jam kemudian sy dihubungi, mungkin sama staff yg lebih superior (Ketahuan dr englishnya). Dia bilang kalo produk Morinaga belom halal, bla bla… minta maaf karena produk mrk belom bisa memuaskan saya, bla bla…

Sekian Share dr saya teman2…. Semoga bisa diambil hikmahnya. 🙏

Shabby chic

Salah satu alasan saya menjual mukena, gamis dan tunik  berbahan katun jepang karena saya menyukai motif shabby chic [moga gak salah], motif klasik vintage kuno tapi modis.

Shabby chic menurut wikipedia kurang lebih seperti ini ‘Shabby chic is a form of interior design where furniture and furnishings are either chosen for their appearance of age and signs of wear and tear or where new items are distressed to achieve the appearance of an antique. At the same time, a soft, opulent, yet cottage-style decor, often with an affected feel is emphasized to differentiate it from genuine period decor.’

bersambung ada tamu

This is my beginning

Assalamualaikum, Kamis, 14 Januari 2016

Hahhh sudah 2016 saja [dilarang mengeluh], Semoga tahun ini membawa berkah, mebawa keberuntungan bagi kita semua. Semakin dekat dengan sang pencipta, sang pemilik kehidupan. Semoga impian-impian kita di kabulkan olehnya.

Hari ini hari pertama  saya ngeblog. saya atau kami y???

Newcomer dalam dunia tulis menulis dan blogger, Jika ada salah tolong di ingatkan, Jika ada yang baik Alhamdulillah.

Saya pemilik akun dari ig @qiera.id, menjual berbagai perlengkapan muslimah mukena, gamis, tunik [sekalian promo jualan]